WASIAT RASULULLAH:

"Sepeninggalan aku telah wafat kelak, akan muncul sebuah negeri di bawah angin, SAMUDERA namanya. Apabila terdengar kamu nama negeri itu, maka suruhlah sebuah bahtera untuk membawa perkakas dan alat kerajaan ke negeri itu serta ajarkan kepada mereka dua kalimah syahadah. Kerana dalam negeri itu kelak, ramai dari kalangan mereka yang akan menjadi wakil-wakil Allah. Tetapi, dalam pemergian kamu ke negeri itu, kamu hendaklah singgah mengambil seorang fakir di negeri Menggiri, bawalah fakir itu bersama-sama"

-sulalatus salatin-
ISRAK MIKRAJ
I. Kehebatan Israk Mikraj sebagai perjalanan seorang manusia (Muhammad, Rasulullah s.a.w) masuk dan melintasi empat macam alam, iaitu:

(i) Alamul Mulk/Syahadah = Alam Israk
(ii) Alamul Malakut = Alam Samawaat
(iii) Alamul Jabarut = Alam Sidratul muntaha
(iv) Alamul ‘Izzah = Alam Mustawan

Kita manusia di dunia ini, hidup dan berada sekaligus di dalam lingkaran alam yang empat itu. Sekarang dan bila-bila saja!

II. PERALIHAN KEPEMIMPINAN PERADABAN DUNIA dari Bani Israil kepada umat Muhammad s.a.w.

(i) Bani Israil yang telah berabad lamanya memonopoli kepemimpinan peradaban dunia, dikutuk oleh Allah dan dicabut peranan kepemimpinannya itu, dialihkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad (s.a.w) bersama umatnya.

(ii) Kutukan Allah itu ditimpakan kepada Bani Israil kerana mereka, di samping tingkah lakunya sehari-hari yang penuh kemungkaran, masih ditambah dengan 5 (lima) kesalahan yang sangat utama dan besar.

(iii) Hal ini harus diketahui (diperlihatkan) kepada pengganti pemegang peranan kepemimpinan ini, iaitu Muhammad Rasulullah (s.a.w) bersama seluruh umatnya kerana apabila dosa-dosa dan kesalahan yang serupa dilakukan oleh umat Muhammad, maka tindakan Allah (S.W.T) berwujud kutukan dan pencabutan peranan kepemimpinan, tidak mustahil akan ditimpakan kepada umat Muhammad.

III. KEHEBATAN ISRAK MIKRAJ membangkitkan umat Muhammad dipelopori oleh orang Arab sebagai kekuatan pertama dan terutamanya menerima peranan kepemimpinan itu.

(i) Dua tahun kemudian, dengan berhijrah ke Yatsrib (Madinah) dan menjadikannya Markas Kepemimpinan, mulai menampakkan kepemimpinan yang sebenar-benarnya. Sepuluh tahun kemudian, sempurnalah peranan kepemimpinan itu, memancarkan kewibawaannya ke seluruh pelosok dunia.

(ii) Orang Arab Muslim dan non-Muslim bersepakat dalam penilaian bahawa Nabi Muhammad (s.a.w.) adalah pemimpin pertama yang berhasil mempersatukan Arab dalam pengertian yang luas.

(iii) Tetapi kepemimpinan Rasulullah (s.a.w) bukanlah "Kepemimpinan Arab", melainkan RAHMATAN LIL ‘ALAMIIN (Rahmat untuk seluruh alam). Kalau hanya untuk ‘memimpin Arab’, kiranya tidak perlu baginda di ISRAK MIKRAJ-kan, tidak usah masuk wilayah lain (Madyan, Tursina, Betlehem), apa lagi ke langit dan sebagainya.

(iv) Kepemimpinan RAHMATAN LIL ‘AALAMIN


(SURAH AL-ISRA’)
0 Responses

I made this widget at MyFlashFetish.com.

  • There was an error in this gadget

    Ruangan Iklan

    Demi Masa


    I made this widget at MyFlashFetish.com.

    METERAI AKU

    Mari bersembang

    Followers

    Haul Imam Alwi Al-hadad